LaSalle College Jakarta

Fashion Bisnis Program field trip ke Tokyo Jepang

Permohonan Informasi
X
Nopember 21, 2017
Pengantar

Program bisnis fashion baru saja melakukan kunjungan lapangan internasional tahunan ke Tokyo, Jepang. Perjalanan ini menawarkan pengalaman membuka mata, di mana siswa dapat berasal dari dunia mode yang unik, orang-orang, seni dan budaya bahkan dari kota itu sendiri. Hal ini akan membawa pada gagasan yang lebih menarik kursus mereka bekerja dan yang paling penting begitu mereka memasuki dunia nyata setelah mereka lulus. Tokyo, Jepang adalah pilihan terbaik untuk perjalanan pencarian ide ini. Hal ini dikenal sebagai salah satu mode ibu kota. Tidak ada mode lain seperti mode jepang. Mengamati Tokyo akan meningkatkan kreativitas siswa pada semua aspek. Kami telah merencanakan perjalanan sejak Juli 2017 dan kami berhasil melakukannya pada bulan November 2017. Peserta adalah 10 siswa dan 1 orang guru. Itu adalah perjalanan 9 hari dan 7 malam. Rincian kegiatan kami adalah sebagai berikut.


Aktivitas Detail
Hari 01
Keberangkatan



Kami tiba di Bandara Internasional Soekarno Hatta sekitar jam 7 malam dan langsung masuk untuk melakukan check-in. Kami memilih All Nippon Airways (ANA) untuk membawa kami langsung dari Jakarta ke bandara Haneda Tokyo. Penerbangannya 7 jam. Para siswa sangat bersemangat dan siap dengan pakaian musim dingin mereka. Pesawat akhirnya lepas landas jam 10 malam.

Hari 02
Kedatangan



Setelah penerbangan yang panjang, kami tiba di Tokyo jam 7 pagi. Kami dijemput oleh transfer bandara pribadi dan langsung menuju hotel dengan van mini. Kami tinggal di hotel bintang 4 yang disebut Centurion Grand Akasaka. Terletak di distrik Akasaka dan stasiun metro terdekat adalah Akasaka-Mitsuke
Stasiun. Stasiun ini hanya berjarak 2 menit berjalan kaki.

Setibanya di hotel, kami baru saja menurunkan luggages kami dan pergi ke Taman Nasional Shinjuku Gyoen untuk makan siang. Selain itu, kami menunjukkan kepada siswa bagaimana menggunakan lingkungan metro dan hotel sehingga mereka bisa terbiasa.

Itu adalah hari yang cerah dan suhu sempurna untuk keluar di taman. Setelah selesai makan, kami berkemas dan berjalan-jalan sore di Shinjuku. Kira-kira pukul 5 sore, kami kembali ke hotel untuk check-in dan menyebutnya sehari untuk beristirahat.

Hari 03
Lokakarya Gaya Jalan Tokyo



Workshop pertama kami adalah Tokyo Street Style Workshop dengan Motoki. Motoki adalah orang Jepang yang saat ini bekerja di Valentino Tokyo. Ia berpengalaman di mode Tokyo. Tur ini sangat menarik karena kami tidak pergi ke scene mode biasa dimana merek-merek Eropa ditempatkan. Kami pergi ke gang-gang ini di daerah Harajuku dan Omotesando dimana merek streetwear Jepang memiliki toko andalan unik mereka.

Siswa mengenal merek Jepang yang belum pernah mereka dengar sebelumnya dan terkejut karena mengetahui harganya sangat dekat dengan merek mewah Eropa yang mereka kenal. Mereka juga melakukan beberapa berbelanja selama tur karena produknya tak tertahankan. Motoki juga menjelaskan tentang sejarah
adegan streetwear Tokyo dan memberi kami peta yang menunjukkan semua toko streetwear merek 'panas. Kami berjalan selama 3 jam berturut-turut dan mengunjungi banyak toko fashion seperti balok T store, Visvim, Comme Des Garcons, Neighborhood, Supreme, Proof, Heather Grey, Upacara Pembukaan, Standar Jurnal dan masih banyak lagi. Semua toko yang kami kunjungi memiliki konsep desain yang sangat kuat. Balok T adalah yang paling menarik. Karena mereka hanya menjual kaos tapi tokonya memiliki sistem conveyor garmen otomatis di seantero toko. Dengan kata lain, t-shirt itu bergerak di sekitar toko.



Lokakarya berakhir sekitar pukul 2 siang dan kami langsung menuju restoran di Omotesando yang sangat terkenal dengan masakan katsu. Sekitar jam 4 sore kami minum kopi di Cafe Kitsune yang merupakan kedai kopi yang sangat terkenal di Tokyo yang dimiliki oleh merek fashion Prancis - Maison Kitsune. Siswa menemukan bahwa merek fashion juga bisa memasuki industri makanan dan minuman.

Hari 04
Hari Kimono

Pada hari ini para siswa sangat bersemangat untuk melakukan workshop karena kita harus pengalaman menjadi orang lokal di Jepang. Kami pergi ke daerah Asakusa untuk belajar memakai kimono. Kami sampai di toko kimono sekitar jam 10 pagi dan para siswa tercengang melihat betapa besar koleksi kimono mereka
aku s. Panduan kemudian meminta mereka untuk memilih satu kimono untuk mereka kenakan. Setelah itu, mereka masuk ke sebuah ruangan yang penuh dengan meja rias rambut dan stylist untuk mengajari mereka cara memakai kimono dan juga membuat rambut dan make up mereka dilakukan dengan cara Jepang. Kimono wanita semua berbunga dan sangat cantik. Sedangkan untuk para pria mereka semua terlihat sangat tajam dan sejuk dalam kain biasa. Butuh waktu sekitar 90 menit sampai semuanya selesai dan kami harus berjalan mengelilingi asbak
seperti putri dan pangeran Jepang.

Kami juga makan siang di restoran okonomiyaki terkenal di Asakusa. Kami selesai menikmati daerah sekitar jam 5 sore dan kembali ke toko kimono untuk mengembalikan kimono.

Hari 05
Hari Penuh Seni dan Kain Jepang Kami mengunjungi Museum Seni Mori di Roppongi hari ini. Karena Mori adalah museum yang paling banyak dibicarakan di Tokyo. Pada hari itu ada Pameran Doraemon. Doraemon adalah karakter komik robot kucing yang terkenal dari Jepang. Kita semua menghabiskan masa kecil kita menonton kartun di stasiun tv lokal. Pameran ini melampaui harapan kami. Itu sangat besar dan karya seni menakjubkan. Ada 28 seniman Jepang yang sangat terkenal yang diminta untuk menafsirkan Doraemon dengan cara mereka sendiri. Karya Takashi Murakami dan Yoshimoto Nara adalah karya yang paling banyak difoto.

Perhentian berikutnya adalah Nippori Textile Town. Ketika kami tiba kami bingung karena tidak ada tanda-tanda kain di dekat stasiun Metro. Setelah berkeliling, akhirnya kami menemukan kota tekstil dan kain itu benar-benar ada dimana. Beragam katun Jepang dan jenis kain lainnya
semuanya ada disana Harganya juga sangat terjangkau.


Hari 06

Kostum dan hari dyeing Day

Kami akhirnya pada hari workshop terakhir kami. Pagi harinya, kami mengunjungi kantor Futaba En di Tokyo. Futaba En adalah perusahaan Edo-dyeing. Awalnya, jenis pencelupan ini digunakan untuk kimono. Namun, karena kimono Jepang telah bergeser lebih ke gaya Barat, hanya ada 10 perusahaan yang meninggalkannya
masih melakukan pewarna tradisional di Jepang. Salah satunya adalah Futaba En Corporation. Tiba di bengkel, kami disambut oleh pemandu. Mereka semua memakai kimono. Selain workshop Edo-dyeing, mereka juga menjual produk bagus di sana. Kami kemudian pindah ke mereka
area produksi dimana kita bisa melihat orang mewarnai kain dan membuat corak. Semua buatan tangan, kami melihat mesin-mesin kecil di dalamnya.
Panduan ini kemudian menjelaskan tentang sejarah pencelupan Edo dan memberi para siswa satu potong kain. Lokakarya dimulai dengan mengenal alat terlebih dahulu dan kemudian mulai mengerjakan pola bunga untuk kain itu. Siswa sangat senang dan bersemangat untuk melihat hasil akhirnya.

Pukul 2 sore, kami akhirnya menyelesaikan workshop dan makan siang di Shinjuku. Kami juga mampir ke kedai kopi paling hingar sebelum pergi ke museum. Setibanya di Museum Kostum Bunka Gakuen, kami kagum melihat seberapa besar dan modern bangunan itu. Kawasan itu juga tampak seperti kawasan bisnis. Kami masuk ke dalam dan menikmati pameran dan sekitar jam 5 sore kami berjalan-jalan di Ginza sambil menunggu makan malam perpisahan.

Kami juga pergi ke distrik mode pinggul yang baru di Tokyo bernama Naka-Meguro. Itu adalah rumah bagi merek Jepang "saat ini".



Kami mengunjungi toko Wacko Maria dan Breakfast Club Tokyo. Wacko Maria adalah salah satu merek fashion paling terkenal di kalangan hipsters. Sedangkan untuk Breakfast Club Tokyo adalah tempat sarapan yang sangat terkenal di Nakameguro yang baru saja meluncurkan fashion line. T-shirt mereka selalu terjual habis dan telah berkolaborasi
dengan merek fashion terkenal lainnya seperti Olympia Le-Tan. Kunjungan ini memberi para siswa gagasan bagaimana makanan dan mode menjadi sangat dekat saat ini
Kami juga mengunjungi kabupaten menarik lainnya bernama Daikanyama. Berbeda dengan daerah lain, kawasan ini terkenal dengan kolaborasi antara musik dan fashion. Toko terkemuka adalah Bonjour Records. Sekitar jam 7 malam kami makan malam perpisahan sebelum hari bebas. Makan malam itu terasa mewah
Restoran tradisional Jepang di daerah Ginza. Semua makanan Jepang dari sushi ke katsu. Kami selesai makan malam di 930 pm dan kembali ke hotel.

Hari 07 & 08
Hari-hari bebas
Program sekolah selesai dan siswa menikmati waktu luang 2 hari mereka. Beberapa dari mereka pergi ke Disneyland dan Disneysea. Beberapa dari mereka memutuskan untuk mengunjungi Akihabara yang dikenal dengan pusat anime Jepang. Beberapa juga pergi ke museum untuk beberapa pameran menarik.

Hari 09
Hari Kami Kembali Pulang
Kami kembali ke Jakarta pada tengah malam waktu setempat dan tiba di Jakarta pada hari berikutnya pada 21 November 2017 pagi-pagi sekali. Siswa semua lelah tapi bahagia. Ini menandai berakhirnya kunjungan lapangan yang menyenangkan dan inspirasional.




Kesimpulan
Perjalanan ini telah berhasil dilakukan dan para siswa kembali dengan banyak inspirasi dan banyak pengetahuan baru tentang fashion - terutama mode Jepang. Industri fashion yang mereka anggap tahu segalanya sebenarnya masih banyak hal yang baru mereka temukan selama perjalanan. Mereka mungkin tidak pernah melihat bisnis mode sama lagi. Gagasan baru yang segar akan menyiram mereka saat mengerjakan proyek sekolah untuk masa depan.

Bisnis Fashion
Berita
Acara dan Show