LaSalle College Jakarta

Shanghai Trade Trip

Permohonan Informasi
X
Nopember 10, 2017
Departemen jurusan Fashion Desain LaSalle College Jakarta baru-baru ini mengadakan perjalanan ke Shanghai, China, dari tanggal 11 - 16 Oktober 2017, bergabung dengan para mahasiswa dan dosen Departemen FD. Tujuan utama dari perjalanan ini adalah untuk menghadiri Intertextile Shanghai Apparel dan Cloth / Yarn Expo, pakaian pakaian dan aksesoris pakaian terbesar di dunia. Diadakan setahun dua tahunan setiap tahun, ini adalah tampilan platform yang komprehensif dari kain dan aksesoris pakaian tertinggi. Selama perjalanan ini, kami juga mengunjungi beberapa situs budaya dan pameran fashion bersamaan dengan Shanghai Fashion Week.

Dengan total 4553 peserta dari 29 negara dan 74.000 pengunjung dari 90 negara di seluruh dunia, yang tercakup dalam 260.000 meter persegi ruang di Pusat Pameran dan Konvensi Nasional (Shanghai), ini jelas merupakan pasar besar bagi para pedagang, pembeli dan profesional di industri pakaian jadi.

Selama perjalanan ini, kami juga mengunjungi museum, pasar, situs budaya dan pusat mode. Sehari sebelum kami pergi ke Intertextile, kami berkesempatan mengunjungi Condes Nast Centre of Fashion and Design, sebuah pusat mode / desain profesional yang didirikan oleh Condé Nast, salah satu penerbit terbesar di dunia yang menerbitkan majalah terkenal di dunia seperti Vogue. , GQ, W, Allure, Glamour, Vanity Fair, dll. Direktur eksekutif, Domonique Simard, telah menyambut kami dengan hangat dan membawa kami ke tur kampus, kemudian melakukan presentasi eksklusif kepada kami mengenai pendirian mereka dan peragaan busana China.

Sehari setelah itu, kami pergi mengunjungi Suzhou Harmony Textile and Crafts Co., sebuah perusahaan yang mengkhususkan diri dalam memproduksi permadani permadani buatan Kesi buatan tangan yang terletak di kota Suzhou. Kesi, atau Cut Silk, mengacu pada permadani sutra dengan desain potong dan merupakan teknik tenun sutra tradisional Tiongkok yang unik. Sebuah tradisi yang berasal dari 3.000 tahun yang lalu. Kesi menggunakan sutra mentah sebagai benang lungsin, dan sutra rebus sebagai benang pakan. Ini menenun di blok sesuai dengan garis besar pola menggunakan pesawat berbentuk bambu dan plafon berbentuk sisir kayu. Bila garis besar (kiri) memenuhi tegak lurus (lungsin), filamen tampaknya telah dinilai seolah diukir dengan pisau tajam. Teknik ini dikenal sebagai Continuous Warp dan Discontinuous Weft, oleh karena itu diberi nama Cut Silk (Kesi).

Menjelang akhir perjalanan kami, kami berkesempatan untuk mengunjungi pameran & ldquo; Halo, Nama saya Paul Smith & rdquo; sebuah pameran komprehensif tentang Paul Smith, perancang busana legendaris Inggris yang memulai karirnya di tahun 1970. Dia terkenal dengan estetika kreatifnya, yang menggabungkan tradisi dan modernitas. Desainnya adalah apa yang dia sebut & klasik; klasik dengan twist & rsquo ;. Dikombinasikan dengan rasa humor dan inspirasi eklektik Inggris, menghasilkan desain unik namun tidak sembarangan, eksentrik tapi tidak konyol. Pameran tersebut menggambarkan biografinya yang menampilkan sejarah awal karirnya, simulasi bengkel, kantor dan toko, juga karyanya. Kami sangat beruntung karena pameran itu berlangsung selama perjalanan kami di Shanghai.

Secara keseluruhan, perjalanan ini telah benar-benar menginspirasi para siswa dan dosen yang ikut serta. Kami berharap dapat membagikan pengalaman dan pengetahuan baru kami kepada seluruh siswa dan dosen kami di rumah.


Desain Fashion
Berita
Travel
Murid